Advertisements

Apa Masalah Pinjaman Online 2022, Peminjam Wajib Paham

Advertisements

Masalah pinjaman online penting dipahami para calon peminjam. Apa saja masalah pinjaman online di 2022 ?

Pinjaman online membuat terobosan dengan menawarkan banyak kemudahan, seperti proses pengajuan cepat, syarat mudah dan cukup dilakukan lewat ponsel.

Namun, belakangan muncul banyak masalah, seperti pinjol ilegal, penagihan gagal bayar, bunga pinjol selangit.

Advertisements

Jadi, sebelum mengajukan, penting buat konsumen untuk paham dulu apa masalah yang mungkin dihadapi ketika mengambil pinjaman online.

1. Pinjaman Online Ilegal, Tidak Izin OJK

Jumlah pinjol ilegal di Indonesia banyak sekali. Pinjol ilegal tidak punya izin dari OJK.

OJK dalam laporan di 2022 menyebutkan telah menutup 3 ribu pinjol ilegal. Proses penutupan pinjol ilegal masih akan terus dilakukan.

Pinjol ilegal jadi masalah dan sangat perlu diwaspadai karena:

  • Bunga tinggi, sangat mencekik peminjam.
  • Penagihan dilakukan dengan cara – cara yang kasar, menghina.
  • Data pribadi di ponsel diambil dan disebar kemana – mana tanpa izin.

Peminjam, perlu hati – hati atas masalah pinjol ilegal. Pastikan hanya mengajukan di pinjaman online yang resmi OJK (lihat daftarnya disini)

2. Suku Bunga Tinggi 0.4% per Hari

Bisa dihitung bahwa bunga per hari 0.4%, sebulan bunga 12% dan dalam setahun, bunga mencapai 144%.

Bandingkan dengan bunga KTA di bank yang di kisaran 20% sd 30% setahun. Jauh lebih rendah dari bunga di fintech.

Related Post
Advertisements
Advertisements

Tidak hanya bunga yang mahal, aplikasi pinjaman online juga masih membebankan potongan biaya admin. Besarnya biaya layanan bergantung pada jumlah dan lama pinjaman.

3. Pengambilan Data Pribadi di Ponsel

Aplikasi pinjaman online mengambil data pribadi dari ponsel. Hal tersebut dimintakan saat pengajuan pinjaman.

Konsumen harus aware bahwa selalu ada resiko kebocoran data dengan kita memberikan akses data ke pihak ke-3. Meskipun, pihak pembuat aplikasi sudah menyatakan akan menjaga data pribadi tersebut, tetapi tetap saja resiko tersebut ada.

4. Tenor Kredit Pendek, Biasanya 30 Hari

Advertisements

Masa kredit atau tenor di pinjaman online cukup pendek, umumnya hanya 30 hari atau paling lama 12 bulan.

Berbeda dengan KTA yang bisa menawarkan tenor pinjaman sampai 60 bulan. Tenor yang panjang membantu jumlah cicilan menjadi lebih kecil.

5. Plafon Kredit Kecil

Dibandingkan KTA atau kartu kredit, limit pinjaman di pinjol relatif kecil. Maksimum biasanya hanya bisa kurang dari Rp 10 juta.

Bahkan untuk pinjaman pertama, aplikasi pinjol biasanya memberikan limit lebih kecil. Kenaikkan limit baru bisa dilakukan pada pinjaman berikutnya, dengan syarat catatan pembayaran bagus.

Buat mereka yang butuh dana tunai dalam jumlah besar, pinjaman online tidak cocok. Lebih tepat mengajukan ke KTA bank.

Advertisements

6. Membuat Orang Gali Lubang Tutup Lubang

Banyaknya berita soal peminjam yang punya lebih dari satu pinjaman, bahkan bisa sampai 5 pinjaman, menunjukkan kemungkinan besar bahwa banyak orang yang menggunakan pinjaman online untuk galilubang tutup lubang.

Jadi, karena mengajukan pinjol itu mudah dan cepat, disertai pula dengan kontrol pengawasan yang masih kurang dari perusahaan pinjol, banyak orang mengambil pinjaman yang satu untuk menutupi kewajiban pinjaman di tempat lain.

Beri review post
Advertisements
Related Post
Advertisements